Rabu, 16 Maret 2011

Sebuah studi yang diterbitkan dalam edisi Maret Teman Anestesiologi memeriksa beberapa kasus pembunuhan yang melibatkan obat bius dan panggilan pada ahli anestesi untuk membantu dalam penyelidikan dan penuntutan kriminal yang mengalihkan dan membunuh dengan obat-obatan.
Kematian 2009 dari penyanyi Michael Jackson dari propofol, bius banyak digunakan, bersama dengan keputusan bahwa kematian itu pembunuhan, tinggi profil dari masalah ini. Artikel ini menguraikan pengalaman anestesi di beberapa penyelidikan dan penuntutan.
"Peran anestesi adalah bahwa seorang penyembuh dan pembela kehidupan" kata Robert E. Johnstone, MD, peneliti studi memimpin.
"Melihat kerugian dilakukan untuk korban dalam kasus ini, beberapa ahli anestesi telah menawarkan keahlian mereka untuk membantu mengatasi kejahatan dan membawa pelaku ke pengadilan. Dokumen ini menjelaskan kasus dan pengalaman ahli anestesi ini '."
Dr Johnstone juga menyerukan ahli anestesi untuk terus bekerja sama dengan penyedia layanan kesehatan dan administrator untuk menghentikan pengalihan narkoba.
Ahli anestesi dapat mendukung penyelidikan kriminal oleh:
1. Merekomendasikan kepada jaksa obat bius tertentu, relaksan otot dan metabolit untuk jaringan dan analisis darah.
2. Menjelaskan makna dan keterbatasan tes narkoba.
3. Menjelaskan bagaimana relaksan otot dan obat-obatan anestesi dapat menyebabkan kematian.
4. Menggambarkan rute kemungkinan untuk pemberian obat.
5. Menjelaskan dosis obat dan waktu efek.
6. Menjelaskan penyimpanan obat bius dan masalah-masalah akses di lembaga-lembaga.
7. Menjelaskan kemungkinan penyebab berbagai alam kematian.
8. Menggambarkan kualifikasi ahli anestesi.
Sumber: American Society of anestesi
http://www.news-medical.net/news/20110224/6390/Indonesian.aspx 
Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar

Popular Posts

Komentar anda

About Me